Sah, Komjen Iwan “Bule” Penjabat Gubernur Jawa Barat


KORDANEWS – Mantan Kapolda Jawa Barat Komjen Pol M Iriawan resmi dilantik sebagai Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat menggantikan Pelaksana Harian (PLH) Iwa Karniwa.

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo melantik Iriawan mewakili Presiden Joko Widodo di Gedung Merdeka jalan Asia Afrika, Kota Bandung, Senin (18//6/2018).

Terhitung Senin 18 Juni 2018 Iriawan akan menduduki Gedung Sate selama empat bulan ke depan hingga pelantikan Gubernur Jawa Barat definitif dilakukan.

Iriawan resmi ditetapkan sebagai Penjabat Gubernur Jabar berdasarkan Keputusan Presiden (Kepres) Nomor 106/P/2018 tentang Pengesahan Pemberhentian dengan Hormat Gubernur dan wakil Gubernur Jawa Barat masa jabatan 2013-2018 dan Pengangkatan Pejabat Gubernur Jawa Barat.

“Selamat kepada M Iriawan, diharapkan bisa menjalankan tugas dengan baik,” kata Tjahjo Kumolo dilansir dari Bisnis.com.

Pelantikan Iriawan menjadi Penjabat Gubernur Jawa Barat sebenarnya akan dilaksanakan pada saat masa jabatan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan habis, yakni 13 Juni lalu. Namun, karena bertepatan dengan Idulfitri, maka Plh Iwa Karniwa mengisi kekosongan jabatan hingga dilantik Pejabat Gubernur Jawa Barat.

Ahmad Heryawan mengucapkan selamat kepada Iriawan, ia meyakini Iriawan mampu menjalankan tugasnya, karena Iriawan bukan orang asing di Jawa Barat. Dia pernah menjabat sebagai Kapolda Jabar.

“Kepada sahabat saya, saya mengenalnya Iwan Bule, bukan sosok yang asing untuk kita semua,” kata Aher.

Aher sapaan akrab Ahmad Heryawan mengatakan dalam menjalankan tugas sebagai Gubernur Jawa Barat dalam dua periode bersama Dede Yusuf pada periode pertama dan Deddy Mizwar pada periode kedua, penuh dengan tantangan dan permasalahan.

“Perjalanan tugas saya selama dua periode merupakan waktu panjang meskipun tantangan tidak mudah, alhamdulilah dapat dituntaskan penuh rasa syukur,” kata Aher dalam sambutannya.

Baca Juga :   Ini Tugas Simpul Relawan Srikandi untuk ASRI

Aher mengingatkan dalam memimpin Jawa Barat, banyak persoalan yang akan dihadapi. Di antaranya permasalahan infrastruktur, kesehatan dan pendidikan, serta proyek-proyek strategis nasional di Jawa Barat yang harus dikawal.

“Banyak persoalan sudah dapat ditangani, persoalan yang menjadi prioritas adalah perluasan dan meningkatkan mutu pendidikan,”‎ katanya.

Ia pun meminta Iriawan untuk mampu menjalankan pemerintahan sebaik mungkin, dengan membangun koordinasi yang baik bersama bupati, wali kota, tokoh masyarakat, tokoh agama dan TNI/Polri.

“Pemerintahan tidak hanya dari gubernur sampai kepala desa saja, tapi semua stake holder,” pungkasnya.(net)

Editor : mahardika

politik

Posting Terkait

Tinggalkan pesan