Pemanfaatan Karet Menjadi Aspal Diharapkan Mampu Dongkrak Harga

33 views

KORDANEWS—- Gagasan Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin (Muba), Sumatera Selatan (Sumsel), untuk pemanfaatan karet sebagai bahan campuran aspal diharapkan dapat mampu mendongkrak harga karet yang saat ini sedang anjlok.

“Ya jadi aspal karet ini salah satu solusi hilirisasi karet, ya tentu kita juga harus berfikir yang lain sehingga penyerapan karet rakyat yang naturable ini bisa lebih optimal dan juga bisa memperbaiki harga karet ditengah masyarakat,” ujar kepala dinas perkebunan Kabupaten Muba, Iskandar Syahrianto.

Selain itu, pemerintah Muba tengah menjalin kerjasama dengan sejumlah home industri di Bandung sehingga hasil karet dari petani Muba bisa langsung diserap.

Apalagi persentase penyerapan karet yang saat ini baru diangka 5-10% bisa ditingkatkan menjadi 40-60 %. Dikatakannya, total luas kebun karet yang ada di Muba mencapai 300 – 350 ribuan hektar. Namun kondisinya masih memperihatinkan karena harga karet yang terbilang rendah.

“Dengan harga jual yang rendah ini masyarakat tidak bisa mengelola dengan baik, tidak bisa mupuk secara optimal, mereka juga tidak mendapatkan pendapatan yang optimal. Ini yang akan kami atasi melalui Unit Pasar Lelang, UPP menjadi obat untuk memperbaiki dalam jangka waktu tertentu dengan melakukan peremajaan sehingga produktifitas tinggi,” katanya.

Saat ini, kata Iskandar serapan karet di Muba untuk campuran aspal karet baru terserap sekitar 1-5 ton. Pihaknya berharap kedepan serapan karet lebih banyak.

“Kemarin itukan baru jalan kabupaten nih. Kita akan dorong pada direktorat reservasi jalan Kemen PU. Kita minta nasional itu menyerap, bukan hanya tingkat kabupaten. Kita akan suplai itu seperti yang dibutuhkan 300 ribu ton. Kami yakin bisa suplai sampai 100 ribu ton ujarnya,” bebernya.

Kedepan lanjut dia, ada 15 ruas jalan yang akan diaspal menggunakan aspal karet. Sehingga lebih banyak lagi akan serapan karet.

“Ini tinggal komitmen pemerintah kabupaten bahwa jalan di kabupaten harus gunakan aspal karet,” pungkasnya.

Sementara itu, Nur Ahmadi selaku Asisten Sekertaris Eksekutif Gapkindo Sumsel berharap penggunaan aspal karet dapat memicu kenaikan harga karet.

“Tapi saya tanya tadi kebutuhan 1 km jalan itu butuh berapa banyak karet dibutuhkan. Kemudian bentuk karet yang bagaiman, apakah latex, bokarnya, sekarang saya belum tahu,” ujarnya.

Namun dia berharap karet yang dihasilkan petani, sebagian dijual ke pabrik sebagian dijual untuk aspal karet, jadi nambah pendapatannya,” ujarnya. (Ab).

editor : awan

No related post!

Tinggalkan pesan